Menikmati Wisata Jalan Kaki di Kunisaki

Penulis: Christison Sondang Pane

Menikmati Wisata Jalan Kaki di Kunisaki

Wisatawan di Kunisaki dan Yufuin Walk, menghadap ke laut pedalaman Seto (Walk Japan/The Star/Asia News Network)

Minggu, 1 Desember 2019 | 11:14

Analisadaily - Cara yang baik untuk menjelajahi Semenanjung Kunisaki di Oita, Jepang adalah dengan berjalan kaki. Walk Japan menawarkan tur semacam itu, dengan fokus pada daerah yang kurang dikenal di negara ini.

Terletak di pulau Kyushu, Semenanjung Kunisaki relatif belum banyak dikunjungi wisatawan, dan sebagian besar surga di sini tidak tersentuh oleh dunia modern.

Selama berabad-abad, daerah adalah pusat penting Shugendo, perpaduan antara agama Shinto dan Budhisme animistik, yang berasal dari China dan Korea.

Meskipun lembaga keagamaan Kunisaki yang dulunya kuat telah hilang, wilayah itu masih dipenuhi dengan kuil dan tempat suci di pinggir jalan.

Ada tiga jalan yang patut dicoba dan masing-masing dari mereka termasuk pengalaman yang memperkaya dengan proyek komunitas Walk Japan.

Proyek keberlanjutan yang didirikan pada 2007 ini mencakup penyediaan lapangan kerja lokal, melakukan pertanian dan kehutanan, merenovasi properti kosong menjadi akomodasi atau kantor untuk memberi mereka sewa kehidupan baru, memelihara tanah komunal, membuat dan mensponsori acara komunitas, dan mendorong pelancong untuk mengunjungi daerah.

Hal ini dipimpin Takahiro Ito, kelahiran Osaka yang mendapatkan minat dalam pengembangan pariwisata berkelanjutan dan revitalisasi masyarakat ketika ia mengunjungi daerah pedesaan Surin di Thailand.

Kunisaki and Yufuin Walk

Tur lima hari, empat malam ini dimulai di Stasiun Hakata Fukuoka dan berakhir di Yufuin.

Tur yang dipandu sepenuhnya berfokus pada jalur hutan dan memberikan pengenalan ke Semenanjung Kunisaki dan Yufuin, salah satu resor pemandian air panas onsen panas yang elegan di Jepang.

Fokus utama pada jejak hutan dan mengikuti jejak para biarawan yang telah berjalan di pegunungan selama lebih dari 1.200 tahun.

Jalan setapak kuno melewati dusun yang mengantuk dan hutan hijau, di sepanjang punggung bukit yang terjal dan menara di atas lembah-lembah di sekitarnya.

Wisatawan akan bertemu dengan petani lokal dan menghabiskan waktu mengobrol dengan mereka.

Mereka juga akan melewati patung-patung Buddha dari batu dengan berbagai ukuran dan gua tempat para bhikkhu menemukan tempat berteduh dan bermeditasi.

Beberapa hal menarik termasuk kuil Usa Jingu, Tashibu, sebuah desa di lingkungan pedesaan, serta memanjat ke dua ukiran relief Buddha kuno di muka tebing yang menjulang tinggi.

Wisatawan akan memiliki kesempatan untuk menginap di dua penginapan yang berbeda dan mengalami pemandian air panas onsen panas. Satu bersebelahan dengan Fuki-ji, salah satu kuil paling indah di Jepang.

Ini adalah jalan kaki Tingkat Dua yang berarti, peserta harus dalam kesehatan yang baik dan mampu menangani barang bawaan mereka sendiri, naik tangga dan berjalan sekitar 10 km setiap hari. Berjalan terakhir antara dua dan empat jam.

Kunisaki Retreat

Tur tujuh hari, enam malam ini dimulai di Stasiun Hakata, Fukuoka, dan berakhir di Stasiun Usa di Semenanjung Kunisaki.

Tur pikiran dan tubuh Serene Kunisaki ini berfokus pada kesejahteraan spiritual di mana para pelancong dapat menikmati Jepang dengan santai sambil berinteraksi dengan orang-orang yang ramah.

Wisatawan dapat berpartisipasi dalam sesi yoga dan meditasi serta berjalan-jalan di pemandangan pedesaan setiap hari. Pada sebagian besar pagi hari, kepala biara muda Fuki-ji memimpin sesi meditasi, dan seorang instruktur lokal juga memimpin sesi yoga harian dan bentuk tubuh lainnya.

Makanan sehat didasarkan pada produk lokal dan termasuk nasi, soba, kedelai, gandum, sayuran dan buah-buahan, serta ikan yang ditangkap secara lokal.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Making lunch #handmadesoba #soba #kunisakiretreat #walkjapan #kyushu #fukiji #fukinotou

A post shared by Walk Japan (@walkjapan) on

Tur ini juga mencakup kegiatan seperti membuat soba, merangkai bunga ikebana, bermain drum taiko Jepang, dan ikut serta dalam upacara minum teh chado.

Ini adalah jalan kaki Tingkat Satu sehingga peserta harus dalam kesehatan yang wajar dan mampu berjalan hingga 5 km setiap hari. Transportasi umum dan kendaraan pribadi juga digunakan.

Kunisaki Trek

Tur 10 hari, sembilan malam yang dimulai di Fukuoka dan berakhir di Yufuin ini dirancang untuk penjelajah berpengalaman.

Rute ini mengikuti jejak para biarawan yang telah berjalan melewati pegunungan Semenanjung Kunisaki selama lebih dari seribu tahun.

Mine-iri adalah praktik melintasi gunung suci dalam doa dan telah menjadi bagian dari kehidupan keagamaan di Kunisaki sejak abad kesembilan.

Meskipun jarang, ini adalah salah satu tempat di mana itu masih terjadi. Rute ini membawa para pelancong melalui jalan kuno dengan patung-patung batu Buddha, hutan, tebing dan gua yang menjulang. Itu berakhir di Yufuin, sebuah kota kelas atas kecil yang dilindungi oleh gunung berapi aktif yang mengesankan, Gunung Yufu-dake.

Banyak sumber air panas dan ryokan onsen ditemukan di sini.

Ini adalah jalan Tingkat Empat. Peserta harus dalam kesehatan yang baik dan terbiasa dengan gaya hidup yang cukup aktif. Mereka harus bisa berjalan antara 15km dan 25km setiap hari. Jalan kaki harian berlangsung antara empat dan enam jam.

Berita Terkait :

Komentar

Komentar

Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan komentar